Eye-catching written opinion

Akhir2 ini lagi tertarik sama berbagai jenis tulisan dari orang2 yang memang berkecimpung di bidang jurnalistik… I introduce you they writing.. taraaaaa…

Indra Herlambang – Kicau Kacau

Soleh Solihun – Celoteh Soleh Solihun

 Catatan Linda Djalil – http://lindadjalil.com/

Tulisan-tulisan mereka, menurut saya, eye catching karena jujur dan blak-blakan. Seru karena mereka bisa menyampaikan opini mereka di segala jenis topik, bahasan, argumentatif, berbobot, ga asal komentar, komunikatif, sistematik, mudah dicerna, ramah di mata (maksud?? haha)

monggo ikutan baca kalau penasaran 😀 *yakaliii

On that two days off

Neighborhood. Respond as part of citizenship awareness. Ngurus kartu penduduk yg katanya elektronik. Mengenal lebih dekat pa RT dan kluarganya. Jadi tau kantor kecamatan. Dan jadi ngeh upaya dan manajemen negara untuk ngelola hal yg satu ini. Ga rumit, hanya sedikit perlu kesadaran ‘bakti untuk negara’ dari para aparatnya dan ketertiban dari penduduknya.

Margahayu. Deeper introduction process, sharing opinion, thought and snacks. Great moment with her 🙂

Hospital. Belum pernah saya lihat rumah sakit ini sepi, yang ada semakin penuh dengan antrian bejibun. Kemungkinan semakin banyak orang yang sakit, semakin baik manajemen si rumah sakit, atau semakin sedikit dokter?

Campus. Sekedar mampir, di hari kampus sedang penuh-penuhnya dengan mahasiswa yang beraktifitas. Masih dengan pemandangan mahasiswa berpenampilan sederhana: t-shirt, jeans, ransel, sneaker, tenteng2 buku tebel; tapi memang ada beberapa mahasiswinya dengan baju ketat warna ngejreng itupun akan sangat kentara. Tetap dengan udara yg bersih, pohon2 besar, rerumputan, daun2 gugur, walau tak sehijau biasanya, tetap tentram di mata 🙂 ada yg beda dari para penghuninya, ritme jalan yang tidak secepat dulu,, haha,, jaman saya semua org itu rasanya jalan cepat, sekarang santai2,, tapi banyak semangat disini, dan saya suka! semangat belajar depan ruang kelas, semangat berorganisasi di majlis2 beralaskan seadanya, semangat berkompetisi fair, semangat berkarya, obrolan senyawa kimia, obrolan lensa fotografi, dll,, dan menularkan si semangat ke saya 🙂  pengingat betapa sayapun dulu sangat bersemangat disini. Pertemuan orang2 yg berjasa di kelulusan saya, penjaga lab, dosen, asisten lab, asisten perpustakaan, sampe penjaga kantin yang masih pada familiar dengan saya (hehe), ga pernah berhenti lempar senyum tulusnya untuk saya. Beda dengan senyum penuh tekanan dr orang2 disekitar saya di kota stressor itu.

daann dua hari ini diakhiri dengan reuni kecil para euceu di bakso tempat jaman mahasiswa nangkring plus nonton di tempat nonton favorit jaman kita2 masih muda belia.. haha

Serasa diingatkan, inilah hal yang selama ini saya rasa makin jauh dari saya: memandang dr sudut pandang berbeda, berpikir positif, bersyukur..

Overall, I felt sooo glad!! Alhamdulillah.. Terimakasih Allah SWT yg baik 🙂

Aku dan Gigi

heyhoo.. jumpa lagi!! 😀

Baiklaah.. disadari seratus persen kalau saya kaya niat ga niat update blog, berdasarkan pemikiran saya kalau ide itu bisa ngalir lancar kaya air di sungai dan ga jarang mampet kaya air PDAM, pikiran saya lebih kaya pln yg byar pet byar pet… byar pas lagi ga OL dan pet pas lagi OL.. hahaha :p  *lagi2 alasaann *makin geje.. haha

Hha! mari bicara tentang Gigi!! these are some part of me which in trouble recently, causing pain and kere… hahahaha… jadi, usut punya usut, gigi saya itu sedari kecil sudah aga kuning karena hobi sakit lalu ngemilin antibiotik… (okeh, gausah ga percaya gitu deh saya dulunya penyakitan dan kurus.. haha)

Walau kuning gemilau, gigi saya sehat, relatif tumbuh keren rapih ga perlu ber-behel *nyengir kuda* daann jarang banget ke dokter gigi karena memang ga bermasalah, paling cabut2 gigi bungsu aja. Dan prestasi itu saya pegang sampe saya di bangku kuliah. Status diri sudah mahasiswa tapi status gigi malah cenatcenut.. akhirnya diputuskan reuni dengan dokter gini.. begitu diperiksa, gigi berlubang saya ga cuma satu, tapi tiba-tiba merambat akibat dikorek-korek dan dianalisis mendalam oleh pa dokter gigi.. lubang2 kecil langsung pada dieksekusi… *nyuuutttt -_-

Proses eksekusi reparasi gigi ga bisa dengan sembarang dokter, pilih dokter gigi itu cocok-cocokan kaya pilih pasangan… *eaaaa sotoy haha…  semenjak bermasalah itulah gigi saya sudah saya serahkan sepenuhnya ke dokter gigi D yang prakteknya di RS B yang lokasinya deket kampus.. :p

Drg.D ini pria separuh baya mata sipit berkumis dan berambut putih ga terlalu tinggi dan berkacamata jadul.. saya cocok dengan drg yang ini karna telaten, sebenernya beda-beda tipis sih telaten sama lelet.. haha.. tapi hasil tambalannya rapiiihh banget dan ga cepet copot2 semennya, sugesti saya selalu positif kalo udah di handle sama pa dokter yang ini, brasa gigi jadi kuat bisa kunyah2 baja bertulang produksi krakatau steel.. haha..

Karena ketelatenan dokter inilah yang bikin pasiennya kalau antri bisa berjam-jam walau yang antri cuman sedikit sebenernya.. beda dengan dokter gigi di ruang sebelah yang bisa nanganin berpuluh puluh pasiennya pas dokter saya baru nanganin ga sampe sepuluh pasien.. haha.. yang paling bikin trauma ke drg itu bunyi bor nya itu looohh.. zzzzzzzZZZzz *eh itu suara tidur ya? :p* ya u know lah gimana bunyinya.. serem menciutkan nyali… :p

Sudah beda kota sekarang, coba berpaling ke drg yang sekota.. masalah ga cuman di sakitnya gigi.. dulu, kesehatan saya di-cover penuh dari tunjangan kantor papahe.. ke drg cuman dateng, eksekusi, gesek kartu anggota, pulang, gigi sembuh, senyum merekah.. haha.. sekaraaang pundi2 sampe turut mengering.. huaaa… oya, satu dua tiga sampai beberapa kali bolak balik ke drg lain, nguras kantong dan air mata kepedihan *plak* tetep itu gigi berlubang lagi -___-  dan saya putuskan untuk kembali ke drg D dengan mangap penuh semangat dan antusias demi gigi sehat sempurna bisa gilas2 coklat tanpa sakit… hahahahah…

Marii sehaatt! mari kunyah kunyaaah 😀