JJS

Siapa coba yang ga doyan kalo udah jalan-jalan sana sini liat ini itu trus ujung2nya bikin kabita kalo liat dessert dengan tampilan cantik mengkilap.. uuwww.. :p

JJS, jalan2 siang buat para workers itu semacam hal yang langka atau terlarang mungkin untuk beberapa instansi.. jjs di ibukota paling oke kalo ke mall, sekalian cuci mata sambil isi perut.. nyehehehe 😛 ya ga kebayang aja kalau jjs ke monas siang bolong? yg ada fanas terik, kecuali niat hati buat tanning gratisan -__-

Buat saya, jjs itu masih bisa dibilang peluang tinggi, apalagi kalo lagi ga ada kerjaan sibuk ini itu dan bos2 pada rapat atau dinas ke luar, sebuah perpaduan sempurna buat jjs! *triiingg*

JJS biasanya siang hari di plus/minus 1 jam antara waktu istirahat makan siang.. hohoho.. ya bisa negolah tergantung situasi kondisi xp

Ada satu hal yang menarik dari JJS buat saya, we see others life 🙂
Let say, ada ibu2 jalan sendirian, baju necis lengkap high heel, rambut sasak tinggi, tas ala2 hermes.. what would I think? ni ibu kerjaannya apa ya? I assume that she is a ‘sosialita’
A couple with a child, bawa troli, penampilan casual, jalan2 siang2? what would I think? the father is a businessman? mostly, businessmen would bring the baby’s nanny, or probably he is someone who works offshore, on site, etc..
Anak sekolahan? ko ya udah keluyuran jam segitu? -__-
dan sisanyaaa.. setipe dengan saya! huahaha.. dateng segerombolan, cuma nenteng dompet sama hp.. gossip before and after lunch.. hahaha

Kadang, pikiran semacam itu dibarengi dengan pertanyaan di hati *spontan, disadari atau tidak*..
Enak banget ya jam segitu jalan2 santai, bawa anak jalan, belanja ini itu :p

Ever think about changing life like them? Nope… coz we have our own worth life line 🙂

Advertisements

Waspada

Aloohhaa blog world,, lama tak bersapa 🙂
Kali ini lagi pengen curhat cerita bukan cerita cinta apalagi drama2an ala arya wiguna.. haha..
Masih inget sijuput? si hijau putih yang setia menemani perjalanan saya tiap pagi dari kos ke kantor 😀 yang bentuknya macam begini:

Sijuput :p
Sijuput :p

Yup, penduduk ibukota pasti sudah sangat familiar dengan kendaraan roda 4 ini (eh, 4 kan ya? :p) harganya murah meriah cukup 2000 rupiah dari mana saja kemana saja selama masih di rute sijuput.. dari sarinah sampe PI atau tanah abang sampe ragunan puun harganya sama rata.. tapi ragam penumpangnyapun variatif sekali..

Low price, low safety, low comfort.. of course!!! hahaha.. Sijuput yang saya tumpangi ini terkenal turut menampung manusia2 dengan tangan terampil (terampil memindahkan dompet orang lain ke tasnya, terampil ‘gegerepe’ tas orang, daan keterampilan tangan lainnya -_-) dari mulai gerombolan, persekongkolan dengan supir dan keneknya (katanya), atau berupa individu (kayanya).. mari kita sebut si orang terampil negatif itu dengan si TJ (tangan jahiliyah :p)..

Satu hal yang menarik, antara TJ dan penumpang baik2 sepertinya sudah sama2 tahu kalau mereka nyata (lah emang nyata dong, bukan roh halus).. saya misalkan, tahu benar kalau mereka ada dan ga jarang saya melihat sendiri si TJ ‘gegerepe’ tas teman saya -_-.. gelagat TJ juga kentara, mereka hobi liatin tas2 yang seliweran, kasih kode ke teman segerombolannya, atau mempersulit penumpang yang mau turun, so2an mo turun tapi ga jadi, ngalangin jalan, mepet calon korban, dsb. Antara penumpang dan TJ hanya beda tipis di faktor waspada saja. Penumpang yang sudah hapal, biasanya rajin ngepit si tas atau ‘kekep’ kenceng si tas di dada, atau rajin ‘delekin’ si orang yang dicurigai kawanan TJ.. Satu atau dua kali sempat kejadian ada penumpang yang teriak “eh. lo maling ya?” sontak bikin penumpang lain panik dan turun secepat mungkin walau belum sampai tujuan (dan pindah ke sijuput lain yang isinya TJ lain *euuh watir* -this pasrt is kidding! haha).. hanya segelintir orang yang berani vokal macam begitu.. yg lain? play safe, rajin2 kepit tas, termasuk saya.. aga bingung sebenernya, begitu kelihatan TJ beraksi, si calon korban sudah ngeh duluan, andai saya yg jadi sasaran biasanya saya buru2 turun.. mau teriak? ngeri cuy! kita ga tau apa yang dia bawa di tasnya.. pisau? parfum? belom lagi kalau ternyata mereka bergerombol bisa2 yang digebukin malah calon korban.. wallahualam.. kalau udah bgini rasanya pengen kursus silat sampe ban item, heuheu.. tapi saya selalu percaya ada yang melindungi, Yang Maha Kuasa 🙂

Waspada itu pentingnya super! Kadang, lengah sedikit bisa jadi celah besar buat TJ. Well, sering kenek sijuput nyeletuk asal ke penumpang yang menurutnya rese “kalau mau enak ya naik taksi”. Iya sih, tapi ga bisa jadi pembenaran juga buat mereka kebut2an serempet sana sini sama nurunin penumpang di tengah jalan raya tanpa berenti seenak jidat mereka. Taksi? Ya kebayang aja gituuuh kalo saya PP kantor-kosan sehari bisa abis 50-60rebu!! ga makan doong sebulaan! nombok malaaah T.T

Seraaam yaaa? Seseram apapun, api neraka jauh lebih seram!

Andai nih yaaa.. tangan terampil mereka dikursuskan, mungkin mereka bisa tenar ngalahin ketenaran Pak Tarno,, *jadi apa? prok prok prok…

Buat produsen tas, paling oke kalo ngeproduksi tas anti copet, insyaAllah laku kalo di ibukota.. tentunya syarat dan ketentuan berlaku.. heuheu

di Rabu menjelang libur,
Friskanura