Karna ngASI itu harus keras kepala

Kenapa tiba-tiba posting masalah ASI? karna saya sudah mulai mendekati masa ngASI kedua (mudah-mudahan ya rabb). Mulai mengingat-ngingat rasanya ngASI (memberi ASI), also as a self-reminder.

NgASI itu anugerah. Tidak semua ibu bisa memberikan ASI sepenuhnya karena satu dan lain hal yang tidak bisa dihindarkan. Tapi buat Ibu yang dianugerahi ASI, saya tahu benar banyak tantangannya.

Kenapa???

karna ternyataaaa sedotan anak bayi baru lahir itu subhanallah rasanya nyeri sampai ke perut.. dan ga jarang nippl* sampai lecet parah berdarah-darah berbulan-bulan..

karna ngASI sama dengan menahan perih dan merelakan tubuh lelah mata panda ibu hanya untuk duduk memangku anak semata dan mencurahkan semua perhatian demi kenyangnya si anak..

karna hati ibu rasanya tersayat-sayat kalau dengar anak bayi meronta-ronta kelaparan dan disaat yang sama ada susu bubuk yang hanya tinggal seduh dan dengan instantnya menghentikan tangisan anak tersayang dan menghentikan panik si ibu..

karna lingkungan sekeliling yang kadang tidak sabar menunggu ke-belum-mampuan ibu dalam menyusui dan menempatkan ibu dalam posisi tertekan..

karna ngASI butuh komitmen ibu bekerja.. untuk merelakan jam-jam tidur nya digunakan untuk memerah ASI, menaruhnya dalam freezer, mencuci-steril alat pompa dan botol-botol..

karna ngASI itu gratisan yang perlu usaha luar biasa.. sekalinya siklus ngASI berubah, produksi ASI ikut berubah..

ya karna ngASI itu harus keras kepala.

Bukan maksud menakuti, tapi dalam hal perjuangan ngASI, kadang kita merasa sendiri. Ya walaupun suami mendukung sepenuhnya, still.. they do not know exactly how it feel.

No, you are not alone. Semangat ngASI ya buibuu… 🙂

 

Advertisements