JADI MINORITAS

Heyhoooo.. udah mangtauntaun kayanya ga posting.. apalagi bocah dua dan lepi dikudeta mas suami.. makin ga bisa ngetik-ngetik kalo di rumah.. haha

Lagi rindu negeri kangguru ceritanya dan inget-inget lika-liku hidup disana yang masih terngiang2.. ah susah sekali move on *halah

Minoritas, satu kata yang awalnya awam untuk saya. Iya, karena terbiasa hidup serba mainstream di negeri sendiri: makan sama-sama nasi, liburan lebaran sama-sama mudik, ibu-ibu seangkot sama-sama berjilbab, sama-sama berpuasa, makan tinggal makan dimana-mana halal, masjid mushola bertebaran antar gang tinggal pilih, dan lain lain.

Begitu saya migrasi ke Negara kangguru, saya dihadapkan pada status saya yang terpampang jelas dengan pakaian saya yang berjilbab. Ya, muslim, si kaum minoritas. Saat summer mahasiswa berpakaian serba minim dan transparan, wanita-wanita berbikini di pantai2, saya tetap dengan baju panjang saya. Saat acara welcoming kampus yang gratisan sana sini isinya cuman bisa minum sparkling water atau jus buah karna lainnya wine dan ga tau mana makanan halal atau engga. Belanja bahan makanan harus tertib baca ingredients sambil nyocokin web list halal food di Australia buat yakin kalau yang kita beli halal dikonsumsi. Jajan di kantin kampus atau resto Indonesia pun harus cermat cari yang ada logo halalnya.

Di lorong kampus mungkin hanya 1 berbanding seribu mahasiswa yang berjilbab. Tapi ga bikin bule-bule ngasih tatapan nanar pikasebeleun, dari ujung kaki ke ujung rambut. It is none of their business. Nah kalau dimari, ada yang pake baju rada stabilo aja dinyinyirin, cape deh. Yang menjadi indah, waktu bertemu sesama wanita berjilbab entah dari Negara manapun, kita saling melempar senyum dan menyampaikan salam, rasanya semua adalah saudara, iya bule2 arab cantik kaya sodara sendiri, kadang ngerasa kembar..*kepedean. LOL. FYI, bule-bule disana bukan kaya pribumi dimari yang kalau kita senyum belum tentu bakalan balik senyum, no, mereka heran nanti dikira kita caper secara disana individualis banget. Senyum aja their own business. LOL.

Terbatasnya tempat untuk wudhu dan sholat jadi tantangan utama. Antara kita jadi lalai atau makin rajin karena seharusnya banyak bersyukur dengan keleluasaan nikmat beribadah di Negara sendiri. Di kampus cuman ada satu mushola dan satu mushola lainnya yang dibuat seadanya, space terbuka di bawah tangga digelarin sajadah ga ada partisi apalagi pintu. Mau wudhu di toilet bingung karena disana toilet kering, kalau wudhu otomatis babaseuhan dan sangat ngeganggu fasilitas umum, jadi harus rajin bawa botol kosong buat diisi air wudhu. Di taman2 nasional lebih leluasa karna tinggal gelar sajadah, siapin aplikasi arah kiblat dan botol isi air wudhu. Di mall2 jelas ga ada mushola, jadi kudu pinter2 cari space kosong yang lumayan bersih dan ga dilalui banyak orang yang meminimalisir diusirin satpam, LOL. Seringnya berakhir sholat di lorong tangga darurat.. iya, segitunya kalau mau sholat di tempat umum.

Ngerasain jadi kaum minoritas, otomatis dengan teman-teman sesama Indonesia sudah pasti akrab dan kuat ikatannya, sudah dianggap saudara sendiri karena mau ke siapa kalau kita perlu sesuatu? Bule-bule belum tentu paham rasanya sono seblak misalnya, yang bisa bikini kan temen yang dari Indonesia juga. Dan itu rasanyaaa indah.. NKRI bersatu!

Pernah komat kamit dalam hati tentang gaya orang lain sedang sholat? Saya? Kadang, kalo lagi ga fokus sholatnya. LOL. Maaaf ya Allah. Disana, sholat tarawih, bayangin aja satu shaf, ada yang sholatnya pake pashmina yang cukup diuntai dikepala rambut kemana-mana ga pake kaos kaki alias bare foot, temen dari Bangladesh, ada yang kerudung syari panjang bercadar, ada yang sholatnya tidak meletakkan kedua tangan di dada. Trus? Apa masalah besar? Apa kita seenak jidat bisa bilang “sorry, you dont suppose to do sholat that way” Sangat tidak. Perbedaan disana hal yang wajar, tidak saling menginterfensi dan so pasti respect each other. Hasilnya? saya si minoritas hidup sangat nyaman, meski saat itu lagi heboh-hebohnya kasus Sydney Siege di Lindt Cafe, ada ketakutan luar biasa akan diapa-apain, nyatanya? Biasa aja ko ga ada yang aneh2. Untuk kasus ini nanti saya bahas khusus opini saya di postingan lain kalau mood dan sempat. :p

Makanya, suka miris dengan Negara yang mayoritas Islam dengan ajarannya yang indah, tapi cerminan sikap orang-orangnya tidak indah. Beberapa orang senang mengelompokkan diri dan hobi mempersoalkan hal-hal remeh mencap cara ibadah si anu si itu salah dan saya yang benar. Suami saya seringkali komentar “orang-orang disini tuh kenapa ya suka mempersulit masalah ibadah beda NU lah muhamadiyah lah, mestinya banyak bersyukur, mau sholat aja gampang banyak tempatnya dan bisa sambil tenang coba disana sholat aja susah cari tempat dan was-was” Naaaahh.. ini nih reminder baget bagi kami yang keikut arus lagi pas kembali ke negeri sendiri.. ah semoga yaaah ada kesempatan dan rezeki melancong kesana lagiii.. *lah? *Aminin aja deh yaaa :p

The point is.. being minority has opened up my mind to see many things in different point of view wisely.. selamat mencoba ya gaes 😉

Advertisements