Let’s cook

Iyah, mumpung lagi ga ada kerjaan rajin posting, saya langsung tepati janji posting makanan kece ala dapur mahasiswa Kingsford kala itu.

Bread Pudding

Roti, di negeri bule-bule itu semacam nasi, makanan pokok kesukaan tua dan muda buat sarapan, makan siang sampai makan malam. Makannya porsi 1 loaf roti itu panjang beneeerr. Saya dan mas suami ga sanggup ngabisin cepet sebelum kadaluarsa. Alhasil, cari-cari resep yang bisa ngolah left over bread alias roti sisa. Taraaaa.. bread pudiing! walau rasanya ya roti2 juga tapi ada wangi2 cinnamon nya, lembut dan manis susu.. laku buat di share sama house mate dan teman sejawat¬†ūüôā

20140926_180340

Resepnya dimodif dari mariii.

Apple Crumble

Nah ini juga diakibatkan sale apel yang berkilo-kilo dan ga habis-habis kemakan. Cocok dimasak pas autumn atau winter. Bikin hidup lebih manis. Buat sensasi lumernya seru ditambah es krim diskonaaan.. haha

20141009_200337.jpg

Resep dimodif dari sini.

S’mores Cookie Cup

Ternyata, marshmallow itu unik rasanya kalau di olah jadi cake maupun cookies. Lengket-lengket manis gimana gitu bikin ketagihan. Masaknya bikin penasaran dan sedikit butuh effort buat nyari marshmallow yang halal. Resep cookies dapet dari sini.

20141204_150555

Pas sekali coba rasanya seru, saya googling lagi resep unik yang pakai marshmallow. Sempat sukses dengan brownies marshmallow yang ga sempat di foto karena cepet banget ludesnya.. hahaha.. resep bisa dicontek disini.

Advertisements

Mahasiswa Perantau dan Dapur

Konon katanya the power of kepepet is amazing. Nah ini juga yang sepengetahuan saya terjadi di kalangan mahasiswa perantau yang hidup di negeri non rupiah jadi kepepet mepet dapur demi kemaslahatan dompet di saku.. Huehehe..

Di Australia misalkan, seporsi (ya kalau buat orang Indonesia bisa dua kali makan) itu sekitaran 8-12 AUD (setara dengan 80-12oribu rupiah). Kebayang kan bangkrutnya kalau sehari makan tiga kali belum lagi kalau mahasiswanya bawa istri dan anak. Untuk yang single-single, dihitung-hitung mendingan ceplok telur plus nasi sisanya ditabung buat modal traveling.. huehe

Even pria-pria yang kebergantungan ibu, atau istri buat makan, karena jadi single fighter kepaksa melipir dapur, nyalain kompor, masak sebisanya, yang ga bisa ya dibisa-bisain walau rasa berantakan yang penting perut kenyang dompet selamat.. haha

Saya, juga termasuk golongan mainstream yang menjadikan dapur sebagai ruang belajar kedua bahkan sebagai tempat pelarian dan procrastinate yang super menyenangkan.. Hahaha.. Masaknya jadi naik level, karena apa yang dipengen belum tentu juga dijual di resto asia  maupun resto Indonesia, macam cireng, cilok, seblak, dsb.. :p

Berhubung inet kenceng, saya lebih prefer meluncur ke link resep2 kece daripada baca-baca jurnal buat bahan assignment.. haha.. ya at least, ga bisa konsen belajar tapi tetep bisa fokus ngunyah.. perut kenyang hati senang kan yaaa? Masak keseringannya jadi lebih seru daripada kuliah.. haha.. jadi, ga heran kalau kemampuan teori ya gitu-gitu aja, tapi keahlian aduk2 adonan jadi advanced gitu.. nyehehe :p

Suatu saat saking keseringannya saya posting dokumentasi homemade food daripada dokumentasi belajar kelompok di sosmed,¬†teman komentar “lo kuliah engineering apa culinary fris?” ahahaha.. lalu taun berikutnya saya pulkam, dia sekola merantau dan¬†lebih sering posting homemade food ala¬†dia,, see???¬†mahasiswa dan dapur memang tak terpisahkan¬†sebagaimanapun ga cocoknya mereka.. ahahaha

Next, saya share papasakan yang sempet saya masak dan kepoto.. ya kali¬†menginspirasi untuk lebih rajin¬†masak daripada belajarnya.. muahahaha¬†ūüėČ

 

Move On?

haii gaess…

So here I am, balik ke kampung halaman kota kelahiran dengan lingkungan kerja yang baru, partner baru, bos baru, seragam yang kudu pe en es banget, daaann suasana baaruuu dengan gossip dan intrik yang baru.. ahaha

Jadi, kepindahan saya ke kota bandung tercinta dalam rangka ikut mas suami yang lagi mulai merintis usaha di bandung. Sebageeeii istri sholehah kan mesti manut apa kata suami kan ya? masa iya mas suami mau nyusul saya sampe ostraliyah saya ga mau nyusul doi ke bandung? tengteuingin pan yah.. pindah juga atas dasar pertimbangan saya yang sangat jenuh dan sumpek stress dengan mamacetan di Jakarta, jauhan sama anak yang ditinggal di bekasi cuman sama art, jauhan pula dari mas suami yang di bandung, pluuss kondisi hamil muda yang lagi hobi mabuk galau ga ada yang elus2 punggung kalau lagi lalinu.

Gampang pindahnya? Alhamdulillah da yaaa niat baik mah selalu ada jalannya. Bos-bos saya sangat amat menghargai apa yang namanya keputusan keluarga, amat sangat mengerti bahwa perempuan memang sudah selayaknya ikut suami dan manut apa kata suami, paham betul bahwa kerja itu perlu didukung keluarga. Jadi sewaktu saya mengajukan  pindah, beliau-beliau ga bisa nolak dan langsung setuju, tinggal saya urus masalah administrasi. Kurang lebih 1,5 bulan prosesnya selesai, ya tentu dengan aga sedikit drama yang ga penting buat di share. hehe.

Ternyata ya, excitement saya pindah pulang kampung ga bisa nutupin galau sayah. Iya, saya sudah terlalu lama kerja di lingkungan yang sama, di ruangan yang sama, akrab dan sudah seru dengan rekan-rekan kerja saya. Dan di detik-detik saya mengajukan pindah itu, saat saya pegang project kerjasama drainase dengan¬†Korea daaaan¬†ditawari untuk ikut pelatihannya korea dan ga bisa karena sudah waktunya pindah. huaaaaa… saya tahu persis, kesempatan kaya gini bakalan super langka di tempat saya kerja di bandung nantinya.¬†Banyak yang bakal saya lepas. Kerja di pusat, kesempatan saya keliling¬†ke semua provinsi bahkan LN itu besar, sampai akhirnya kesempatan saya¬†sekolah di LN juga saya peroleh disana.¬†belajar diskusi meeting dan kerjasama¬†dengan¬†divisi lain¬†bahkan kementerian lain dengan topik-topik seru¬†tentang hal-hal teknis yang baru dan prestige. Selalu ada hal baru dan positif¬†yang saya peroleh.

Dan saya tahu persis tempat saya yang baru nanti, banyak¬†cerita yang kurang baik. ya wallahualam. Sampai di suatu obrolan sebelum pindah, “wah fris sekarang lo kalo dines-dines ke lapangan turun status ya dari seluruh provinsi jadi seputar jabar.. haha” dan disambung dengan teman yang lain “ya gapapa kan semua balik lagi ke prioritas si friska toh, dia¬†kan sekarang¬†yang penting kumpul dan dekat¬†sama keluarga, ya ga fris?”.. duuh ini¬†niiih diingetin banget..

Mulai balik lagi ke niat awal. Langsung monolog deh “Sekolah di luar sudah, keliling sebagian Indonesia sudah,¬†ngantor di gedung bertingkat dengan akses masuk pakai kartu pengenal sudah, tetep ngantor tapi deket¬†rumah ada peluangnya dan¬†lancar prosesnya.. terus mau apalagi fris? anak udah mau dua looohh masa iya ego pribadi terus yang dikejer?” hehe

Bismillah saja, semoga Allah SWT terus membimbing hati dengan niat yang baik. bekerja dengan baik, yang paling penting jadi istri dan ibu yang super! Mudah2an. Aamin.

Tanya tentang Beasiswa?

Haaiii gaeess,, lagi mau share dan komentar sedikit tentang beasiswa,, postingan ini terinspirasi Pak Made Andi yang entah kenapa akhir-akhir ini sering posting tentang perkara beasiswa AAS  (ADS saat itu) dengan bahasa yang agak tajam dan sedikit menukik menusuk, tidak sehalus jaman saya mengikuti tulisan beliau 3 tahunan yang lalu,, hoho

Sepulang saya dari negeri kangguru, alhamdulillah banyak yang terinspirasi dan termotivasi untuk mengikuti jejak saya, berburu beasiswa. Saya jadi semacam ‚Äėnarasumber‚Äô calon-calon pemburu beasiswa. Hal ini juga terjadi di kalangan teman-teman se-alumni. Kami, tentunya semangat untuk menebarkan informasi seluas-luasnya¬†tentang beasiswa yang pernah kami terima. Bangga rasanya kalau pada akhirnya banyak yang berhasil ikut jejak kami, mendarat dan berburu ilmu di¬†negeri orang. Ya karena kami tahu, bukan hanya ilmu teoritis segunung yang bisa didapat tapi juga ‚Äėilmu hidup‚Äô lainnya yang luar biasa indah untuk dikenang. ūüôā

Uniknya, dari yang bertanya, saya bisa menerka mana yang sedang serius, belum serius atau hanya iseng semata.. hehe.. Kadang, ada yang tanya sampai detail sampai saya jawab berbusa-busa, ada yang bertanya selewat saja, ada yang meminta contoh isian formulir saya, ada yang sampai minta rekomendasi untuk mereview form isian pendaftaran beasiswa mereka.. *aduuhh da aku mah apa atuh bukan panitia seleksi beasiswa* :p

Flash back menjelang akhir 2012, saat saya mendapat informasi lowongan AAS, saya tidak punya kenalan siapa yang bisa saya jadikan narasumber untuk menunutun saya mengisi formulir, apa saja yang harus disiapkan, bagaimana prosedurnya, dsb. Saya? bingung bertanya, googling berjalan. Di link beasiswa biasanya sudah dilengkapi dengan buku panduannya sampai ke link video tentang prosedur seleksi. Saya download, dengar dan baca panduannya sedetail-detailnya. Kurang informasinya? kurang googling tandanya. Blog Pak Andi ini sudah semacam paririmbon buat saya mengikuti seleksi beasiswa, saya baca semua postingan tentang AAS dari A sampai Z. Masih kurang? Saya ikuti dan baca semua blog-blog tentang pemburu beasiswa luar negeri. Ya, berbulan-bulan kerjaan saya googling seputar beasiswa hingga form terisi mantap dan dikumpulkan ke kantor beasiswa.. huehue :p

Bukan takabur, tapi saya jadi berpikir, ulasan Pak Andi tentang ‚ÄėKamu punya mental beasiswa?‚Äô banyak benarnya. Kalau sudah berniat, diikuti dengan banyak membaca, pertanyaan-pertanyaan yang banyak meluncur ke saya akan lain tentunya. Ga heran, kalau pertanyaanya masih general, ya cukup saya jawab ‚Äúbaca aja panduannya, nanti kalau ada yang kurang jelas tanya saya lagi‚ÄĚ :p

Masalah rezeki termasuk beasiswa sekolah baik dalam negeri maupun luar negeri ini memang takdir dan rahasia Allah SWT. Ada yang cukup sekali dan ada yang perlu berkali-kali mencoba hingga akhirnya lulus seleksi. Tapi saya percaya ¬†ada campur tangan ‚Äėdesire and effort‚Äô di dalamnya. Saya masih dan akan selalu terbuka untuk menebar semangat menimba ilmu dimanapun itu. Tapi at least baca-baca dulu lah yaaa jangan mentah-mentah kalau nanya… huehehe… Semangat sampai mampus pokonyah!!! ūüėČ

Karena Kebersamaan Patut Diperjuangkan #2

Subhanallah.. ketika ada niat baik Allah SWT menunjukkan jalan-Nya. Sebelum bulan Ramadhan, mas tiba-tiba saja meminta saya pulang sekalian saya bantu mas untuk melengkapi pengajuan visa ke pihak sponsor beasiswa, padahal niat awalnya pengen mencoba puasa di negeri orang sekaligus liburan ke Brisbane.. hehe..

Mas sudah bertekad bulat untuk pindah, dan targetnya secepat-cepatnya bisa kemari. Belum terpikir mau apa dan bagaimana nantinya mas disini, yang terpenting adalah memenuhi niatnya menemani muhrimnya, menghindari fitnah ūüôā Pekerjaan apapun yang penting halal dan barokah.

Sebelum pulang liburan puasa, langsung memproses semua kelengkapan administrasi di kampus dan top up asuransi kesehatan untuk kelengkapan pengajuan visa mas. Alhamdulillah semua lancar, padahal saya terhitung mepet-mepet mengurusnya.

Setiba di Jakarta, semua syarat sudah dipenuhi dan tinggal menunggu medical check-up. Kami dikabari pihak beasiswa bahwa pengajuan visa bisa sampai 2 bulan sejak pengajuan, berarti paling cepat perkiraan bulan Oktober dan mas belum mengajukan resign. Di luar dugaan, visa sudah jadi di pertengahan Agustus! Alhamdulillah.. jadi hanya tinggal menunggu proses resign mas dan persiapan mental mas suami.. no matter what, I know it wasn’t easy for him.. but he is a man with principal ūüôā

Allah SWT tidak berhenti memberikan hidayah yang begitu besar pada kami. Beberapa hari sebelum mas tiba di Sydney, teman Indonesia yang kebetulan istrinya sudah selesai Phd, akan pulang ke Indonesia di bulan Oktober dan sedang mencari penggantinya untuk bekerja di pabrik. Dapat kabar bahwa mas akan kemari, langsung saya ditawari. Saya sudah diwanti-wanti oleh teman saya, bahwa pekerjaannya berat, di pabrik bukan dibalik meja, atau computer, tapi angkut2. Saya tahu benar, ini pasti berat buat mas suami yang sehari-harinya bekerja dengan desain, tapi beliau bilang siap. *Ah mas suamii…. ciinnttaaaa deeeehhh :*

Hari kedua mas landing di Sydney, mas sudah diminta untuk langsung bekerja karena pabrik memang sedang sangat kekurangan tenaga. Sepulang mengantar Mas, sepanjang perjalanan pulang ke rumah, saya terharu luar biasa. Speechless. Hanya bisa mengucap hamdalah. And I’m sooo proud of my beloved husband :*

Bahkan, saat saya mengulas cerita ini, jantung saya masih berdegup kencang dan selalu membuat saya berkaca-kaca saat mengingatnya.

“fabiayyi ala irobbikuma tukadziban…”

Kingsford,
Di sela-sela assignment,
Menunggu pujaan hati pulang lembur ūüôā

Karena Kebersamaan Patut Diperjuangkan

G’day all..! Wow! been 7643524 years yaaa.. haha

Kemana aja fris? ada ko, ya disini-sini aja.. sibuk mondar mandir kampus-rumah, ala2 mahasiswi kupu-kupu (kuliah pulang kuliah pulang) :p

Lagi sadar untuk posting karena ada kabar gembira untuk kita semua.. muihihihihi.. *iya, si mastin itu sampe Sydney loh gaungnya*

Sesuai dengan judul, lagi pengen share moment penting di hidup kami (saya dan Mr.A), momen yang luar biasa penuh hikmah bagi kami ūüôā

Jauh hari sebelum saya berangkat menimba ilmu, saya selalu membujuk-bujuk mas suami untuk ikut menemani di Sydney, di sela-sela bercanda sampai obrolan serius dan selalu berakhir dengan jawaban tidak dari mas suami. Karena mas suami yang berstatus pegawai sasta tidak memungkinkan untuk cuti di luar tanggungan Negara (ini istilah untuk PNS sih sebenernya) yang otomatis kalau mas suami ikut, harus resign. Pertimbangan terberat mas suami sebagai kepala keluarga adalah bukan saat menjalani hidup di Sydney, tapi sekembalinya mas suami ke Indonesia dengan status ‘tidak bekerja’.

Entah kenapa untuk hal ini, saya yakin seyakin-yakinnya kalau dengan menikah, kemudian resign, tidak akan menutup pintu rezeki. Saya yakin kalau Allah SWT pasti akan menunjukkan jalan bagi hamba-Nya yang berusaha. Tapi, dengan kondisi suami yang pada saat itu memang berat untuk melepaskan pekerjaan, saya mencoba mengerti dan tidak pernah lagi mengungkit, ya anggaplah case closed. Ya tapi selalu saya selipkan di doa-doa saya, kalau memang yang terbaik bagi kami adalah bersatu maka Allah SWT akan mempersatukan kami.. ūüôā

Kenapa saya kekeh pengen kita sama2 di Sydney? Karena saya bosan dengan LDR.. haha.. Sedari pacaran, walau jarak hanya Depok-Bekasi-Thamrin, rasanya waktu sudah habis di jalan kalau untuk bertemu, cintaku berat diongkos dan tua di jalan.. haha.. Di awal pernikahan, mas suami sibuk dengan thesis dan lembur kerja, saya sibuk dengan persiapan sekolah dan dinas luar kota. Di weekend, kami tidak hanya kami, kami milik keluarga besar saya dan keluarga besar mas, sibuk mondar mandir silaturahmi sekaligus pamitan. Jadi kalau dihitung-hitung, ‘our time’ nya limited edition sekali.. hehe..¬†Terdengar egois sih, tapi ada keinginan untuk¬†menata masa depan kami berdua, dengan banyaknya waktu yang kami habiskan hanya bedua.. tanpa waktu yang digegorogoti macetnya jalanan¬†dan tanpa kelelahan¬†bolak-balik¬†keluar kota¬†untuk sejenak..¬†susah senang hanya berdua.. membangun sebuah kisah yang¬†tak biasa..¬†ūüôā

Wacana bersatu di negeri kangguru akhirnya pudar, dan LDR lah kami.. rasanya? lagu Raisa bangeettt.. haha :p Setelah dijalani, rasanya ada kurang. Kami menikah, tapi rasanya ada yang kurang. Mas suami merasa tidak mengayomi istri yang berada di negeri entah berantah sendirian, yang di dalam ajaran Islam, membiarkan muhrimnya sendiri. Sayapun sebagi istri merasa tidak berbakti kepada suami, tidak menyiapkan sarapannya, dsb.

Hingga satu waktu, semuanya terasa diarahkan. Mas suami merasa kalau menyusul saya adalah hal terbaik, mulai dari nasihat orangtua, cerita orang2 di sekitarnya, sampai kisah supir taksi, dan banyak hal lainnya menunjukkan bahwa kemari adalah jawaban dari doa dan sujudnya. Akhir Mei, mas ceritanya liburan kemari, sambil melihat-lihat kondisi seperti apa Sydney dan mulailah disinggung wacana pindah kemari.

to be continued……

Month #4

A friend: I’m not really enthusiastic in enrolling those kind of event anymore coz I realize it’s much worth when u can share happiness with people you love..

Couldn’t agree more.. Trying to enjoy the happiness, is just a half of me enjoying the thing… It’ll much worth when I can smile or laugh even cry then move on with the one I love ūüôā

Me. In waiting. 6 days to go.